There was an error in this gadget

Wednesday, September 29, 2010

Memandang wanita yang hendak dilamar


MUKADDIMAH

ermm sekarang ni musim mengawan eh mengawin.. dekat mansurah ni tengok anak murid dan sahabat berkahwin.. call malaysia, mak kata cousin kawin.. tengok status di ym sahabat2 tunjuk gambar pernikahan dorang.. tahniah pd semua.. rase ghibtoh pulak.. doakan sy pula ..


oleh itu saya bawa tajuk yang berkait dengan perkahwinan iaitu memandang wanita yang hendak dilamar.

PANDANGAN ULAMA

Disebut dalam kitab التعامل المشروع للمرأة مع الرجل الجنبي (hubungan lelaki dan perempuan bukan mahram yang dibenar oleh syara') ada menyebut:

"Disunatkan seorang lelaki memandang kepada wanita yang hendak dinikahinya sebelum pertunangan."

Ibnu Quddamah (ulama mazhab Hambali) berkata:

"Kami tidak mengetahui ada perselisihan para ulama pada pengharusan memandang perempuan yang hendak dikahwininya."

Imam Nawawi (ulama mazhab Syafie) dalam kitabnya منهاج الطالبين :

"Apabila ingin menikahi seorang wanita disunatkan memandang wanita tersebut sebelum melamarnya."

DALILNYA

Abu Hurairah ra berkata:

كنت عند النبي صلى الله عليه وسلم فأتاه رجل فأخبره أنه تزوج امرأة من الأنصار فقال له رسول الله صلى الله عليه وسلم : أنظرت إليها؟قال : لا . قال : فَاذْهَبْ فَانْظُرْ إِلَيْهَا فَإِنَّ فِي أَعْيُنِ الْأَنْصَارِ شَيْئًا
Aku bersama Nabi saw, lalu datang seorang lelaki memberitahu bahawa dia ingin mengahwini seorang wanita Ansar. Lalu baginda saw bertanya: Adakah kamu sudah melihatnya? lelaki itu menjawab: Belum. Baginda saw bersabda : Pergilah engkau melihatnya. Sesungguhnya pada mata wanita ansar terdapat sesuatu." (Hr Muslim - sahih)

Ulama berselisih pendapat apakah yang ada pada mata wanita ansar. Ada yang mengatakan mata yang kecil dan ada yang mengatakan kebiruan matanya.

Rasulullah saw bersabda:

إِذَا خَطَبَ أَحَدُكُمْ الْمَرْأَةَ فَقَدَرَ عَلَى أَنْ يَرَى مِنْهَا مَا يُعْجِبُهُ فَلْيَفْعَلْ

"Apabila salah seorang kamu hendak melamar seorang wanita dan dia mampu untuk melihat wanita tersebut untuk menambahkan minatnya terhadap wanita tersebut maka hendaklah dia lakukannya." (Hr Hakim - hasan)

TUJUANNYA

Seperti hadis lepas, tujuannya untuk menambah minat dan bertambah kasih selain dari untuk mengenal paras rupanya. Nabi saw bersabda:

انظر إليها فإنه أحرى أن يؤدم بينكما المودة والألفة

"Lihatlah dia kerana sesungguhnya ia akan lebih mengekalkan kasih sayang dan keserasian." (Hr Tirmizi)

ADAKAH DISYARATKAN IZIN WANITA TERSEBUT?

Imam Nawawi berkata:

Mazhab kami (Syafie), mazhab Malik, Ahmad dan kebanyakan para ulama tidak mensyaratkan persetujuan wanita itu untuk mengharuskan memandangnya. Malahan boleh melihatnya ketika dia tidak sedar bahawa dia sedang diperhatikan.

Dalilnya adalah Rasulullah menyuruh perempuan itu dilihat tanpa mensyaratkan kepada keizinan perempuan tersebut. Ditambah lagi apa yang dilakukan oleh perawi hadis itu iaitu Jabir ra seperti mana yang dinyatakan oleh beliau:

"Sesungguhnya aku ingin meminang seorang wanita dari kalangan bani salamah,. Lalu aku telah bersembunyi disebalik batang pohon kurma dan aku telah melihat sebahgian anggota wanita tersebut yang menyebabkan aku menyukainya. Kemudian aku melamarnya dan aku berkahwin dengannya." (Hr Hakim -hasan)

Terdapat dalil yang jelas yang untuk tidak perlu meminta izin wanita tersebut. Ia adalah hadis dari Abu Humaid ra, Rasulullah saw bersabda:

إذا خطب أحدكم المرأة فلا جناح عليه أن ينظر إليها إذا كان إنما ينظر إليها لخطبته وإن كانت لا تعلم
"Apabila sesorang dikalangan kamu hendak melamar tidak salah untuk dia melihat wanita tersebut, sekiranya tujuan dia melihat hanyalah untuk melamar. Ia dibenarkan sekalipun tanpa pengetahuan wanita tersebut." (Hr Ahmad - sahih)

ANGGOTA YANG BOLEH DILIHAT

Para ulama berselisih pendapat terhadap anggota yang boleh dilihat selain muka. Ibnu Quddamah berkata:

"Tidak ada perselisihan pendapat pada pengharusan melihat wajah wanita yang ingin dilamar, ini kerana ia adalah pusat kecantikan."

Adapun anggota yang lain adalah seperti berikut:-

1. Mazhab Syafie dan Maliki: Muka dan tapak tangan. Imam Nawawi berkata:

"Ini kerana muka menunjukkan kepada kecantikan atau tidak. Manakala tapak tangan menunjukkan kepada badan yang berisi atau tidak."

2. Mazhab Hanafi: Muka, tapak tangan dan kaki (bawah buku lali).

3. Mazhab Hambali: Anggota yang dilihat semasa wanita berkerja iaitu ada enam 1. muka 2. leher 3. tangan 4. kaki (bawah buku lali) 5. kepala. 6. betis.

ADAKAH BOLEH MELIHAT DENGAT SYAHWAT?

Ulama mazhab Hanafi, Maliki dan Syafie tidak mensyaratkan disyariatkan untuk melihat wanita yang hendak dilamar perlu selamat dari fitnah atau tanpa syahwat ketika melihatnya. Oleh itu boleh melihat dalam keadaan ada syahwat atau boleh menimbulkan fitnah.

BANYAK MANA BOLEH LIHAT?

Dalam kitab مغني المحتاج (kitab yang menjadi antara rujukan utama dalam mazhab Syafie) karangan Syeik Khotib as-Syarbini ada menyebut:

"Lelaki yang hendak melamar boleh melihat berulang kali wanita tersebut sekiranya ia perlu sehinggalah jelas paras paras rupa perempuan tersebut supaya dia tidak menyesal selepas mengahwininya."

Imam Zarkasyi (ulama mazhab syafie berkata):

"Para ulama tidak menyebut tentang berapa kali boleh tengok. Kemungkinan ditetapkan 3 kali kerana biasanya ia sudah cukup untuk mengetahui paras rupanya secara jelas. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah ra, Nabi saw bersabda:

أريتك في ثلاث ليال

"Aku bermimpi melihatmu (Aisyah) dalam mimpi selama tiga malam." (Hr Muslim - sahih)

Pendapat yang lebih diterima adalah ialah tidak ditetapkan berapa kali dan bergantung keperluan."

PEREMPUAN MELIHAT LELAKI YANG INGIN DIKAHWINI

Seperti dibenarkan lelaki untuk melihat wanita yang ingin dikahwini, begitu juga perempuan dibenarkan untuk melihat lelaki yang ingin dikahwininya.

Perhatian: Kebenaran hanya pada melihat tanpa ada berkhalwat, memegang dan seterusnya. Ini jelas perkara yang haram walaupun sudah bertunang.

MELIHAT GAMBAR

Ini semua adalah hukum melihat rupa paras yang sebenar. Melihat gambar lebih dibenarkan. Seperti disebut oleh Ibnu hajar dalam kitabnya فتح الباري sebuah hadis riwayat al-Ajiri dari Aisyah:

لقد نزل جبريل بصورتي في راحته حين أمر رسول الله صلى الله عليه وسلم أن يتزوجني

"Sesungguhnya Jibril as telah turun dengan gambarku yang berada di tapak tangannya, ketika baginda diperintahkan untuk mengahwiniku."

KESIMPULAN: Ini adalah untuk mengetahui rupa paras yang zahir. Perkara utama dalam memilih pasangan adalah agama dan akhlak. Ia diketahui dengan cara merisik. Bagaimana risik cara Islam? Insya Allah akan diterangkan pada artikel yang lain. Maaf jarang2 menulis kerana macam sibuk. Program saya yang terdekat ialah pembentangan "Bursa Saham menurut Islam" dirumah johor. Keterangan selanjutnya disini

Rujukan: Mughnil Muhtaj oleh Syarbini, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar Asqalani, Mausuah Feqhiah oleh ulama Kuwait, Ta'amul Masyru' oleh Nabilah Zaid dan Mausu'ah Ahkamur Marah al-Muslimah.

Malunya seorang wanita Islam





MUKADDIMAH

Dulu2 saya ada ditanya oleh bekas pelajar sy ada bertanya tentang muslimah yang menayangkan pelbagai gambar didalam blog dan freindster. Saya jawab hukumnya harus selagi mana ia menutup aurat. Namun dari sudut adab yang tinggi bagi seorang muslimah tidak selayaknya sebagai muslimah yang mempunyai sifat malu yang tinggi untuk dia sewenang-wenangnya mendedahkan diri dan mukanya kepada khalayak ramai tanpa tujuan yang dibenarkan. Sebentar tadi saya baca buku "makarimul akhlak Fil Islam" yang tentang kisah seorang wanita yang malu mendedahkan mukanya di mahkamah perbicaraan Islam. Oleh itu saya ingin menulis tentang malunya seorang wanita.

MALUNYA WANITA DALAM QURAN

Didalam al-Quran disebut kisah dua anak Nabi Syuaib as dengan Nabi Musa as. Firman Allah swt:

"Salah seorang anak perempuan Nabi Syuaib as berjalan untuk menemui Nabi Musa dengan penuh rasa malu" (25 : al-Qasas)

Dalam tafsir Sofwatut Tafasir menyatakan anak perempuan Nabi Syuaib as datang sambil menutup mukanya dengan pakaiannya.

Anak Nabi Syuaib as ini datang berjumpa dengan Nabi Musa atas arahan ayahnya yang sudah uzur.

Pengajaran: Wanita yang mempunyai urusan dengan lelaki hendaklah berjumpa dengan penuh rasa malu dan adab yang tinggi.

MALUNYA WANITA DALAM SUNNAH

كان صلى الله عليه وسلم أشد حياء من العذراء في خدرها

"Nabi saw tersangat malu lebih dari malunya anak dara yang berada disebalik tirainya." (Hr Ahmad -sahih)

Dalam hadis menunjukkan kepada malunya seorang wanita terutama anak dara. Ia sepatutnya tidak mempamirkan diri kepada yang bukan mahramnya tanpa keperluan.

KISAH MALUNYA SEORANG WANITA

Seorang isteri telah mengemukakan aduan kepada qadi Mu'tadid Ali ar-Rayy tentang 500 dinar (wang mas) kahwin yang belum dibayar oleh suaminya. Wanita tadi membawa beberapa orang saksi yang menyokong dakwaannya. Si suami tidak mengakui dakwaan si isteri. Qadi pun menyuruh saksi-saksi untuk mengemukakan penyaksian mereka untuk menyokong dakwaan si isteri. Para saksi berkata:

"Wanita ini hendaklah memperlihatkan wajahnya supaya kami dapat pastikan dia lah wanita yang kami maksudkan."

Si Qadi menerima permintaan para saksi dan menganggapnya itu hak saksi2. Wanita menolak untuk menunjukkan mukanya kerana malu. Si Qadi menyuruh wanita tadi untuk memperlihatkan wajahnya untuk meneruskan dakwaan tadi. Tiba2 si suami yang bersimpati dengan isterinya segera berkata:

"Tidak usah tunjukkan muka mu. Aku mengakui dakwaan mu itu."

Si isteri terkesan dengan sikap suaminya lalu berkata:

"Aku menjadikan Allah sebagai saksi dan juga kamu semua bahawa aku halalkan semua mas kahwinku dunia dan akhirat."

Pengajaran: Walaupun ditempat yang sepatutnya wanita tadi membuka purdahnya untuk mendapatkan haknya tetapi oleh kerana itu sifat malu yang tinggi menyebabkan dia sanggup mengorbankan 500 dinar (wang emas).

KESIMPULAN

Oleh itu, walaupun wanita diharuskan meletakkan gambarnya diruang yang dilihat oleh bukan mahramnya selagi menutup aurat tetapi sebagai muslimah yang kuat pegangannya dengan Islam dan sifat malunya yang tinggi hendaklah menjaga dari mendedahkan gambarnya tanpa sebab dan tujuan seperti diletakkan gambarnya di blog dan friendster. Terutama yang mempunyai paras rupa yang cantik amatlah dituntut untuk mengelakkan perkara ini. Ini kerana Islam melarang wanita melakukan perkara yang boleh mencairkan hati lelaki dan menimbulkan fitnah. Firman Allah swt:

ولا يضربن بأرجلهن ليعلم ما يخفين من زينتهن

"Janganlah para wanita itu menghentak kakinya dengan tujuan supaya orang lelaki mendengar bunyi gelang kakinya sehingga menarik perhatian orang lelaki." (Sebahgian ayat 30 : an-Nur)

Peringatan: Hendaklah sifat malu ini tidak memilih jenis bangsa dan tempat. Jangan di luar negara (mesir contohnya) mempunyai malu yang tinggi tetapi tidak dimalaysia. Hendaklah sifat malu itu kerana Allah bukannya kerana manusia. Sentiasa mengawasi kita dimana sahaja kita berada.

MALUNYA WANITA TIDAK MENEGAH IA UNTUK KELUAR MENUNTUT ILMU AGAMA

Walaupun Islam menyanjung sifat malu pada wanita tetapi hendaklah sifat malu itu tidak menegah dari dia keluar menuntut ilmu. Kita lihat kesungguhan para wanita di zaman Nabi saw. Abu Sai'id al-Khudri berkata:

"Seorang wanita berjumpa Rasulullah saw dan berkata "Wahai Rasulullah, orang2 lelaki beruntung kerana selalu mendapat tazkirah darimu. Kami minta satu hari untuk kamu khususkan kepada kami bagi menyampaikan ilmu yang telah engkau ajarkan." Lalu Nabi saw menjawab:

اجتمعن يوم كذا وكذا

"Berhimpun pada hari sekian-sekian."

Kami pun berhimpun pada hari yang telah ditetapkan Nabi dan Nabi saw mengajar mereka apa yang telah ajarkan pada Nabi saw." (Hr Bukhari dan Muslim - sahih)

Dalam athar ada menyebut:

نعمت النساء نساء الأنصار لم يمنعهن الحياء من السوءال عن دينهن

"Sebaik-baik wanita adalah wanita ansar, sifat malu yang ada pada mereka tidak menghalang mereka bertanya dan mencari ilmu agama."

Pengajaran: Oleh itu ditempat yang diperlukan , wanita hendaklah berani e hadapan. Kita lihat zaman Nabi dan para sahabat bagaimana berani Nusaibah ra berjihad menentang musuh, Rafidah al-Aslami merawat orang lelaki yang cedera dalam peperangan, Asma' bintu Abu bakar yang menghantar makanan pada Nabi dan ayahnya dalam peristiwa hijrah, Khaulah yang menegur Khalifah umar di khalayak ramai dan lain-lain. Jangan menggunakan alasan malu untuk menjauhkan dari kerja-kerja menegakkan Islam. Kerja-kerja ini adalah melibatkan lelaki dan perempuan seperti yang dinyatakan dalam ayat 71 surah at-Taubah.

Rujukan: Safwatut Tafasir oleh Sobuni, Makarimul Akhlak Fil Islam dan Riadus salihin oleh Imam Nawawi.

Cara memberi nama mengikut Quran dan Sunnah


MUKADDIMAH
Kesibukan dengan prgram dan membeli kitab di book fair menyebabkan lama tidak menulis artikel baru. 5hari ke ma'rid, prgram diskusi haid nifas selama 3 hari di mansurah. Prgram terdekat diskusi kitab Fatawa mantan Pengerusi lajnah fatwa mesir syeikh Atiah Saqar di tanta anjuran DPM tanta dan Fatawa Marah di Dpm Zaqazik untuk akhawat medik zaqazik. Mudah2an saya terus diberi kesempatan menulis artikel2 di ruangan ini. Kali ini tentang etika pemberian Nama. Ramai yang memberi nama tetapi tidak mengikut garis panduan yang telah ditetapkan oleh Islam.
PEMBERIAN NAMA DALAM AL-QURAN
Pemberian nama manusia adalah suatu perkara yang penting dalam Islam. Kepentingan ini jelas seperti mana yang disebut dalam al-Quran. Firman Allah swt:

إِذْ قَالَتِ الْمَلآئِكَةُ يَا مَرْيَمُ إِنَّ اللّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٍ مِّنْهُ اسْمُهُ الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ وَجِيهاً فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبِينَ
"(Ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih 'Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah)" (45 - Ali Imran)

Firman Allah swt:

يَا زَكَرِيَّا إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَامٍ اسْمُهُ يَحْيَى لَمْ نَجْعَل لَّهُ مِن قَبْلُ سَمِيّاً
"Hai Zakaria, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan nama dia." (7 - Maryam)

Firman Allah swt:
وَمُبَشِّراً بِرَسُولٍ يَأْتِي مِن بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ
"...dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)." (6 : as-Saff)

PEMBERIAN NAMA PADA KACA MATA NABI

Seperti mana al-Quran, Nabi saw juga mengambil penting dalam pemberian nama. Nabi saw bersabda:
ولد لي الليلة غلام فسميته باسم أبي إبراهيم
"Pada malam ini aku mendapat anak dan aku namakan dengan nama moyangku iaitu Ibrahim."

Hadis sahih Muslim dan Abu Daud

Nabi saw menggalakkan kepada ummatnya agar memberi nama yang terbaik. Baginda bersabda:
إنكم تدعون يوم القيامة بأسمائكم وأسماء آبائكم فأحسنوا أسمائكم
" Sesungguhnya kamu akan dipanggil dengan Nama mu dan Nama bapa kamu. Elokkalah nama-nama kamu."

Hadis daif riwayat Ibnu Hibban.

NAMA ABDULLAH ADALAH YANG TERBAIK

عن عبدالله بن عمر رضي الله عنهما قال:قال رسول الله صلي الله عليه وسلم: ان احب اسمائكم الي الله عبد الله وعبد الرحمن.
daripada Abdullah bin Umar RA berkata,Nabi SAW bersabda”sesungguhnya nama yang paling disukai Allah ialah Abdullah dan Abdul Rahman”.

Hadis sahih riwayat Muslim, Abu Daud dan Tirmizi.
Ibnu Solah menyebut bahawa terdapat 220 orang sahabat Nabi yang bernama Abdullah. al-'Iraqi pula menyebut bahawa terdapat 300 orang sahabat yang bernama Abdullah.

DISUNATKAN NAMA PARA NABI DAN ORANG SOLEH

Nabi saw bersabda:

عن ابي وهب الجشمي قال:قال رسول الله صلي الله عليه وسلم: تَسَمَّوْا بِأَسْمَاءِ أَنْبِيَاءِ وَأَحَبُّ الْأَسْمَاءِ إِلَى اللهِ تَعِالَى:عَبْدُ اللهِ وَعَبْدُ الرَّحْمَانِ وَأَصْدَقُهَا:حَارِثٌ وَهَمَّامٌ وَأَقْبَحُهَا:حَرْبٌ وَمُرَّةٌ.
"
Namakan dengan nama para Nabi,dan nama yang paling disukai di sisi Allah ialah Abdullah dan Abdul Rahman dan yang paling tepat ialah Haris(pekerja),Hammam(yang mempunyai keazaman).dan nama yang paling buruk ialah Harb(perang) Dan Murrah (pahit)”

Hadis riwayat Abu Daud dan Nasaie

Nabi saw sendiri meyuruh umatnya untuk menamakan dengan namanya . Baginda saw bersabda:

تَسَمَّوْا بِاسْمِيْ وَلَا تَكَنَّوْا بِكُنْيَتِيْ
"Berilah nama dengan namaku dan jangan beri gelaran kunyah dengan kunyah ku (Abu Qasim)"
Hadis riwayat Bukhari dan Muslim

SUNAT NAMA ABDUL (HAMBA) YANG DISANDARKAN KEPADA NAMA ALLAH

Nabi saw bersabda kepada seorang lelaki

" Namakan anakmu dengan nama Abdur Rahman."

Hadis sahih riwayat Muslim

Dalam hadis daif ada menyebutkan
إذا سميتم فعبدوا
“Apabila engkau memberi nama hendaklah yang ada perkataan 'Abdu”
Hadis riwayat Thabrani

Imam Ibnu Hazm berkata:
Para ulama bersepakat bahwa disunatkan nama yang disandarkan kepada nama Allah seperti Abdullah dan Abdurrahman.”

DILARANG NAMA YANG MEMBAWA KEPADA PENAFIAN PERKARA YANG BAIK

Nabi saw bersabda:

عن عمر رضي الله عنه قال, قال رسول الله صلي الله عليه وسلم:لأنهين ان يسمى رافع وبركة ويسار.
Daripada Umar RA berkata,Nabi saw bersabda,”Aku menegah daripada menamakan dengan nama Rafi’ (ketinggian)’,Barakah (keberkatan),dan Yassar (senang)”.
Hadis riwayat Tirmizi (sanadnya kuat).

Dalam hadis yang lain, Nabi saw bersabda:
لا تسمين غلامك يسارا ولا رباحا ولا نجيحا ولا أفلح فإنك تقول أثم هو فلا يكون فيقول: لا
“Jangan namakan anakmu dengan nama senang, keuntungan dan kejayaan. Sebabnya adalah jika kamu bertanya adakah 'kuntungan' ada? Jika tidak ada, orang akan menjawab "Keuntungan tidak ada.”
Hadis sahih riwayat Muslim, Tirmizi dan Abu Daud
Imam Nawawi berkata: Ulama syafie berkata:
“Dimakruhkan memberi nama dengan nama-nama ini dan apa yang membawa kepada sebab larangan ini. Larangan ini adalah hanya makruh tidak haram.”

LARANGAN NAMA YANG MEMUJI DIRI SENDIRI

Seorang wanita bernama Barrah (wanita yang sangat baik), Rasulullah saw bersabda

لاَ تُزَكُّوْا أَنْفُسَكُمْ اَللهُ أَعْلَمُ بِأَهْلِ الْبِرِّ مِنْكُمْ
Janganlah kamu memuji diri kamu sendiri. Allah swt lebih mengetahui siapakah yang lebih baik dikalangan kamu.”

Mereka bertanya: Apa yang kami hendak namakannya
Baginda menjawab: Zainab.
Hadis sahih riwayat Muslim

PERHATIAN: Ini perkara yang banyak dilakukan oleh kebanyakan masyarakat melayu. Banyak nama yang menunjukkan memuji diri sendiri. Tidak kira nama orang cthnya dengan nama khairun Nisa (sebaik-baik wanita) ,nama blog atau id ym dengan 'mujahid' pejuang, syahid dll, nama kedai atau rumah dengan 'salafus soleh,tok guru dan sebagainya. Ini dilarang kerana termasuk dalam memuji diri sendiri.

SURUHAN MENGUBAH NAMA YANG TIDAK ELOK
Ibnu Umar berkata: Rasulullah saw telah menukar nama seorang wanita yang bernama Asiah عاصية(pemaksiat) , lalu baginda bersabda.”
“Engkau adalah Jamilah.”

Hadis riwayat Muslim dan Abu Daud
KESIMPULAN
Seeloknya bayi dilahirkan itu dibawa kepada orang Alim untuk ditahnik dan diberi nama. Anas bin Malik ra berkata
“Aku membawa Abdullah bin Abi Talhah al-Ansari yang baru dilahirkan kepada Rasulullah saw. Baginda bertanya: adakah kamu ada kurma kering ? Aku pun menjawab "Ada" lalu aku memberi beberapa biji buah tamar kepada Rasulullah saw.Rasulullah saw mengunyah tamar itu dan membuka mulut Abdullah . Lalu baginda meletakkan kunyahan tamar ke mulut bayi. Lalu bayi itu memamahnya dan baginda bersabda:

حب الأنصار التمر
“Kesukaan orang ansar adalah tamar.” Lalu baginda menamakannya Abdullah."
Hadis sahih riwayat Muslim dan Abu Daud
Imam Nawawi berkata: Disunatkan untuk meyerahkan pemberian nama kepada orang saleh
Rujukan: Minhaj oleh Imam Nawawi, Manhaj atTarbiyah an-Nabawiyah li Tifl oleh Muhammad Nur Abdul hafiz Suwaid dan min Hadyin Nabawi : Adabut Tasmiah oleh Dr Said Said Ubadah.

Jangan jadi seperti bangkai pada waktu malam


BANGKAI MALAM DAN HIMAR SIANG

Daripada Abu Hurairah ra berkata: Rasulullah bersabda kepada ku:

إِنَّ اللهَ يَبْغُضُ كُلَّ جَعْظَرِيٍّ جَوَّاظٍ صَخَّابٍ فِي الْأَسْوَاقِ جِيْفَةٍ بِاللَّيْلِ حِمَارٍ بِالنَّهَارِ عَالِمٍ بِأَمْرِ الدُّنْيَا جَاهِلٍ بِأَمْرِ الْآخِرَةِ

“ Sesungguhnya Allah benci setiap manusia yang kasar (suara dan tingkah laku), kuat makan, bising semasa di pasar, tidak bangun solat malam seperti bangkai, berkerja keras pada waktu siang seperti himar, amat mengetahui tentang ilmu dunia dan jahil tentang akhirat.”

Hadis riwayat Ibnu Hibban (72), Baihaqi (Sunan) dan Asbahani. Syeikh Syuaib berkata: Sanad hadis ini kuat.

Imam Munziri meletakkan hadis di bawah tajuk “MEMBERI PERINGATAN BURUK KEPADA MANUSIA YANG TIDUR SAMPAI SUBUH DAN TIDAK BANGUN BERQIAMULLAIL”

Dr Yusuf Qardawi menerangkan makna “tidak bangun tahajud seumpama bangkai”:
“ Manusia ini diumpamakan bangkai pada waktu malam kerana tidur adalah salah satu bentuk mati.”

SPECIAL TIME FOR HIS SLAVES

Oleh itu Allah benci manusia yang tidur pada waktu malam tanpa bangun untuk bertahajud dan bermunajat kepadanya. Sedangkan Allah khususkan di penghujong malam untuk hamba-hambanya mengadu dan bermunajat kepadanya. Rasulullah saw bersabda:

ينزل ربنا تبارك وتعالى كل ليلة إلى سماء الدنيا حين يبقى ثلث الليل الآخر قيقول : من يدعوني فأستجيب له؟ ومن يسألني فأعطيه؟ ومن يستغفرني فأغفر له
“ Allah swt turun pada setiap malam ke langit dunia ketika sepertiga malam yang terakhir. Tuhan berkata “ Siapa yang berdoa akan ku perkenankan doanya. Siapa yang meminta kepadaku akan ku berikannya. Sesiapa yang beristighfar maka akan ku ampunkannya”`

Hadis sahih Bukhari dan Muslim

Bayangkan sahabat2 sekiranya seorang penjenayah berat akan diampunkan sekiranya dia merayu kepada Raja pada pukul 3 pagi pasti dia akan pergi waktu tersebut dan menunggu di pintu istana seawal mungkin. Bayanngkan sekiranya Raja menawarkan akan memberi apa sahaja permintaan kita sekiranya kita menghadapnya di awal pagi pasti kita akan menunggu di pintu istana sejak malam lagi. Namun raja segala raja telah memberi tawaran kepada kita pada waktu sebelum subuh tapi kenapa kita masih tidur lagi. Itu kerana kita dikencing oleh syaitan dan diri kita berlumuran dengan dosa.

Kalau kita rasa kita itu sudah baik dan bersih dari dosa (ini adalah penyakit hati) maka anggapla masa ini masa seorang kekasih bertemu dengan kekasihnya. Adakah seorang lelaki akan disayangi oleh kekasihnya sekiranya selalu terlepas dalam temu janjinya. Kalau setiap hari begini pastilah cinta itu sudah berkubur dan hubungannya akan diputuskan.

KENCING SYAITAN

Apabila diberitahu kepada Nabi saw tentang seorang lelaki yang tidak bangun tahajud dan bangun ketika watu sudah subuh. Nabi saw bersabda:

ذاك الرجل بال الشيطان في أذنيه

“ Lelaki itu telah dikencing syaitan di dua telinganya.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim.
Ini yang bangun waktu subuh. Kalau bangun selepas waktu subuh, apa agaknya najis syaitannya yang masuk? Adakah lubang telinga sahaja atau semua lubang?

BELENGGU DOSA

Fudail bin Iyad berkata:

إذا لم تقدر على قيام الليل وصيام النهار فاعلم أنك مكبول كبلتك معصيتك
“ Apabila kamu tidak mampu untuk bangun tahajud waktu malam dan tidak mampu puasa sunat pada waktu siang maka ketahuilah kamu sudah dibelenggu oleh maksiatmu.”

Oleh itu kita perlu bertaubat sentiasa dan menghindari dari maksiat. Lidah yang penuh maksiat tidak layak untuk bermunajat pada waktu malam. Mata yang penuh maksiat tidak layak untuk berjagauntuk tahajud dan menangis. Kaki dan tangan penuh maksiat tidak mampu untuk digerakkan pada waktu malam untuk bangun bertahajud. Yang penting hati sentiasa ingat benda yang haram tidak layak untuk berjaga dengan segarnya pada waktu malam untuk tahajud.

PASANGAN YANG BERTHAJJUD

Selain dari itu kita hendaklah mencari teman yang baik atau pasangan yang baik agar dapat mengejutkan kita waktu malam. Nabi saw bersabda:

إذا أيقظ الرجل أهله من الليل فصليا ركعتين جميعا كتبا في الذاكرين والذاكرين

“ Apabila seorang lelaki bangun dan mengejut isterinya pada waktu malam. Lalu mereka solat dua rakaat bersama-sama, kedua2 mereka ditulis dikalangan lelaki-lelaki dan wanita-wanita yang sentiasa berzikir kepada Allah swt.”

Hadis riwayat Abu Daud dan Nasaie, Hakim juga riwayat dengan makna hadis yang sama dengan sanad di tashihkan oleh Imam Zahabi.
Oleh itu carilah teman serumah yang mampu mengejutkan kita bertahajjud. Terutamanya orang yang tidak mampu tahajud dan ingin tahajud. Begitu juga hendaklah cari pasangan yang boleh membantu kita bertahajud. Namun kita kena lihat kepad keadaan teman serumah tadi. Kalau subuh pun masih lambat atau luar waktu kita kena ushakan subuh dahulu barulah tahajud.

SUBUH PUN MASIH LEWAT

Bila sebut pasal subuh awal ni, amat duka cita kerana masih terdapat ramai yang kelewatan subuh. Lebih sedih kerana terjadi pada ramai mahasiswa agama atau orang yang menulis dan bercakap pasal agama dan menganjurkan program agama. Ini adalah termasuk dalam perumpamaan Nabi berkenaan dengan lilin. Menyuruh manusia lain buat baik namun melupai diri. Boleh rujuk dalam artikel ini. Ibnu Mas’ud berkata:

إذا فقدنا الرجل في صلاة الصبح وصلاة العشاء في جماعة أسأنا به الظن
“Apabila kami tidak bertemu seorang lelaki ketika solat subuh atau isya berjemaah di masjid , kami akan bersangka buruk kepadannya.”

TIPU DAYA SYAITAN

Janganlah kita bagi alasan kita sibuk buat program, mesyuarat , mengaji, mengajar, study, berdakwah dan lain-lain untuk tidak tahajud dan bangun lewat. Nabi adalah sebaik manusia sebagai pemimpin, pendakwah, Pelajar (mengambil wahyu dari jibril), suami (9 isteri)tetapi Nabi saw tidak pernah meninggalkan tahajud. Aisyah berkata:

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم يقوم من الليل حتى تتفطر قدماه
“Sesungguhnya Rasulullah saw bangun bertahajjud pada waktu malam sehingga pecah-pecah kakinya.”

Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.
Para khalifah dan Gabenor dikalangan sahabat Nabi saw semuanya memintangkan tahajud sehingga Umar berkata: “Kalau aku tidur waktu malam akan sia-siala hak Allah.” Salahuddin al-Ayyubi juga amat mementingkan tahajudnya kepada tenteranya sedangkan kita tahu tidak ada kerja lebih teruk dari peperangan. Bila mana beliau melihat ada khemah tentera tidak tahajud, beliau berkata:

فإن أوتينا فمن قبل هولاء نؤتى
“Sekiranya kita didatangi musuh maka musuh akan datang dari pihak mereka (kerena kelemahan mereka) . “ atau pun “ Sekiranya kita dikalahkan maka sebab merekalah kita dikalahkan.

Adakah tanggung jawab kita lebih besar dari Nabi sehingga mana kita jadikan kerja dan tanggung jawab sebagai alasan untuk tidak bertahajud? Adakah kita tidak berdosa seperti Nabi? Kita lebih patut bangun menangis dan bertahajud kerna kita insan yang banyak dosa. Ini semua adalah talbis iblis (tipu daya syaitan) kepada pendakwah dan perkerja2 Islam.

MAHAR BIDADARI

Seorang salafus soleh bermimpi berjumpa dengan bidadari dalam mimpinya. Bidadari berkata “ Pinanglah aku dan berilah maharnya kepada tuhan.” Beliau bertanya “Apa maharnya?” Bidadari menjawab “ Lama tahajjud.”

Suatu hari Abu Sulaiman ad-Darani tidur pada waktu malam. Dalam tidurnya, beliau melihat bidadari mengejutnya dan berkata “ Adakah engkau tidur (tidak tahajud) hai Abu Sulaiman sedangkan aku menantimu di sebalim tirai sejak 500 tahun.”

KESIMPULAN

TAHAJUD BUKAN SEGALANYA TETAPI KALAU TIDAK MAMPU TAHAJUD MAKA ADA YANG TIDAK KENA PADA HUBUNGAN HAMBA DENGA TUHAN SEMESTA. KADANG2 KITA RASA KITA DAH TAK BUAT DOSA TETAPI TAK MAMPU UNTUK BANGUN. INI SAMAADA KITA PERLU MENGAJI LAGI UNTUK MENGETAHUI DOSA YANG ADA PELBAGAI BENTUK ATAU PUN SEBAB HATI KITA BERASA SUDAH SEMPURNA DAN INILAH YANG PALING BAHAYA. ORANG YANG RASA SELAMAT DARI NERAKA ADALAH ORANG YANG RUGI SEPERTI DALAM SURAH AL-A’RAF AYAT 99.

“OH TUHAN TERIMA LAH TAUBAT KAMI, JAUHKAN KAMI DARI DOSA DAN LAYAKKAN KAMI UNTUK BERMUNAJATMU DI SEPERTIGA MALAM TERAKHIR DENGAN IKHLAS.”

Menonton wayang yang halal


SYARAT-SYARAT
Dr Yusuf qardawi telah menggariskan 3 syarat untuk mengharuskan melihat cerita di panggung wayang, pentas teater dan seumpamanya.
Pertama: Hendaklah isi cerita tersebut tidak ada perkara yang mempunyai unsur-unsur sex, kejahatan dan semua perkara yang menyalahi syariat dan adab-adab Islam.
Cerita-cerita yang menaikkan syahwat, menggalakkan untuk membuat dosa, merangsang jenayah, membawa pemikiran yang menyeleweng dan mempunyai unsur2 akidah yang sesat adalah haram dilihat oleh orang Islam
Kedua: Tidak menyebabkan terlalai dari mengerjakan kewajipan agama, terutamanya kewajipan solat. Firman Allah swt :
فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ
Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,
الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ
(yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya,
4 dan 5 surah al-Ma’un
Ketiga: Tidak berlaku pergeselan diantara penonton lelaki perempuan dan tidak ada percampuran yang mendorong kepada maksiat. Ini bagi mengelakkan maksiat dan menjauhkan dari fitnah. Lebih-lebih lagi menonton dalam gelap. Nabi saw bersabda:
لِأَنْ يُطْعَنَ فِيْ رَأْسِ أَحَدِكُمْ بِمِْخَيطٍ مِنْ حَدِيْدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمُسَّ اِمْرَأَةً لَا تَحِلُّ لَهُ
“ Ditusuk di kepala seseorang dengan jarum besi lebih baik dari dia menyentuh wanita yang tidak halal baginya.”
Hadis riwayat al-Baihaiqi dan at-Thabrani dengan sanad yang sahih.
MELIHAT AURAT DIKACA TV
Hukum melihat aurat dikaca tv adalah diharuskan menurut fatwa dari ulama Azhar, fatwa lajnah fatwa ulama Kuwait dan ulama-ulama yang lain. Ianya disayaratkan dengan syarat tidak menimbulkan fitnah seperti merangsang nafsu atau terpautnya hati. Dalam kitab Tuhfatul Muhtaj disebut pengharusan melihat aurat imej wanita dalam air atau dalam cermin selagi tidak ditakuti fitnah (tarikan).
Namun ada juga mengharamkannya seperti ulama Saudi dan Dr Taufik Ramadan al-Bouti.

Rujukan: Al-Halal wal Haram fil Islam oleh Dr Yusuf al-Qardawi, Tufatul Muhtaj oleh Ibnu Hajar haitami dan lain-lain.

Hukum sumbangan orang kafir untuk pembinaan masjid



Dr Amad Syarbadi berkata:
شْتَرَطَ الْفُقَهَاءُ فِي الْوَاهِبِ أَنْ يَكُونَ مِنْ أَهْل التَّبَرُّعِ, وَذَلِكَ بِأَنْ يَكُونَ عَاقِلاً بَالِغًا رَشِيدًا، وَأَنْ يَكُونَ مَالِكًا لِلشَّيْءِ الْمَوْهُوبِ, ولم يشترطوا الإسلام لصحة التبرع.وعليه يجوز للمسلم قبول التبرعات الوافدة من الكفار والمشركين واستعمالها في بناء المساجد أو ترميمها ونحو ذلك.بشرط ألا يترتب على ذلك تدخل ما في شئون المسلمين أو عبادتهم، أو يترتب على ذلك ضرر للمسلمين.
Ulama fekah mensyaratkan orang yang memberi hendaklah layak untuk memberi iaitu orang yang berakal, baligh, boleh menguruskan harta dan memiliki barang yang hendak diberi. Mereka tidak mensyaratkan Islam sebagai syarat sah pemberian. Oleh itu harus bagi orang Islam untuk menerima pemberian dari orang kafir dan orang musyrik serta menggunakannya untuk pembinaan dan membaikpulih masjid dengan syarat tidak menyebabkan orang kafir mencampuri urusan orang Islam atau ibadah mereka ataupun menyebabkan kemudaratan kepada orang Islam.
جاء في متن تنوير الأبصار المطبوع ضمن حاشيته الدر المختار مع الرد المحتار(24/9):"وَشَرَائِطُ صِحَّتِهَا فِي الْوَاهِبِ الْعَقْلُ وَالْبُلُوغُ وَالْمِلْكُ".
{انظر: الرد المحتار(24/9)}.
Dalam kitab fekah mazhab Hanafi Matnu Tanwiril Absar telah menyebut:
“ Dan syarat-syarat sah bagi orang yang memberi adalah berakal, baligh dan
memiliki.”
وجاء في مختصر خليل (ص214):"الهبة: تمليك بلا عوض, ولثواب الآخرة صدقة, وصحت في كل مملوك ينقل ممن له تبرع بها وإن مجهولا".
Dalam kitab fekah mazhab Maliki “Mukhtasar Khalil” menyebut:
“ Pemberian ada memberi pemilikan tanpa ada bayaran. Pemberian untuk mendapat pahala di akhirat adalah sedekah. Pemberian adalah sah (menurut syariat) pada setiap barang yang dimiliki yang dipindah milik dari orang yang berkelayakan untuk memberi sekalipun dari orang yang tidak diketahui.”
وجاء في كفاية الأخيار(2/225):"ويجوز للمسلم والذمي الوصية لعمارة المسجد الأقصى وغيره من المساجد وكذا لعمارة قبور".
Dalam kitab kifayatul Akhyar kitab mazhab Syafie:
“Dan Harus bagi orang Muslim dan orang kafir zimmi untuk mewasiatkan hartanya untuk mengimarahkan masjid Aqsa dan masjid-masjid yang lain. Demikian juga hukumnya mengimarahkan kubur-kubur orang Islam.

قال النووي في المجموع(15/410):"فأما الكافر فوصيته جائزة ذميا كان أو حربيا إذا أوصى بمثل ما يوصى به المسلم".
Imam Nawawi ulama mazhab Syafie berkata dalam kitabnya “Majmuk”:
“Adapun orang kafir diharuskan dia mewasiatkan hartanya samaada kafir zimmi atau kafir harbi (yang berperang dgn orang Islam) sekiranya dia mewasiatkan seperti apa yang diwasiatkan oleh orang Islam.”
Ulasan: Seperti mana orang Islam boleh mewasiatkan hartanya untuk membangunkan masjid begitu juga dengan orang kafir.
جاء في الفروع لابن مفلح الحنبلي(11/478):"وَتَجُوزُ عِمَارَةُ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكِسْوَتُهُ وَإِشْعَالُهُ بِمَالِ كُلِّ كَافِرٍ، وَأَنْ يَبْنِيَهُ بِيَدِهِ، ذَكَرَهُ فِي الرِّعَايَةِ وَغَيْرِهَا، وَهُوَ ظَاهِرُ كَلَامِهِمْ فِي وَقْفِهِ عَلَيْهِ وَوَصِيَّتِهِ لَهُ".
Dalam kitab al-Furu’ karangan Ibnu Muflih seorang ulama mazhab Hambali:
“ Dan harus mengimarahkan semua masjid, meletakkan tabir dan memasang api dengan harta mana-mana orang kafir. Begitu juga orang kafir boleh membina masjid dengan ushanya sendiri. Ini disebut dalam kitab ‘ar-Ri’ayah dan kitab-kitab lain. Ini juga sama dengan hukum orang kafir mewakafkan dan mewasiatkan harta untuk masjid.”
Dalil-dalil pendapat kebanyakan ulama adalah seperti berikut:
Pertama: Nabi saw menerima hadiah dari orang kafir seperti yang yang disebut dalam kitab sahih Bukhari dan Muslim. Dalam kitab “Mughnil Muhtaj” karangan Syeikh Syarbini seorang Ulama mazhab Syafie:
وَقَبِلَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَدِيَّةَ الْمُقَوْقَسِ الْكَافِرِ وَتَسَرَّى مِنْ جُمْلَتِهَا بِمَارِيَةَ الْقِبْطِيَّةِ وَأَوْلَدَهَا".
"Nabi saw telah menerima hadiah dari Muqauqis seorang raja yang kafir. Termasuk dari hadiah tersebut adalah Mariah Qibtiyyah dan anak-anaknya.”
Sesungguhnya Imam Bukhari dalam kitab sahihnya telah meletakkan satu tajuk “bab menerima hadiah orang-orang musyrikin” dan telah membawa beberapa hadis, diantaranya:
1. ما رواه أنس بن مالك رضي الله عنه أن يهودية أتت النبي صلى الله عليه وسلم بشاة مسمومة فأكل منها، فجيء بها فقيل: ألا نقتلها؟ قال:"لا". فما زلت أعرفها في لهوات رسول الله صلى الله عليه وسلم.{رواه البخاري}.
. kafir zimmi atau kafir harb0a mewasiatkan hartanya samaada kafir zimmi atau kafir harb0dari orang yang berkelayakan untuk meHadis riwayat Anas bin Malil ra, sesungguhnya seorang Yahudi wanita berjumpa Nabi saw membawa kambing yang diletak racun. Nabi saw pun makan. Kemudian wanita tersebut dibawa kepada Nabi saw dan baginda ditanya “ Apakah perlu kita membunuhnya?” Nabi saw menjawab “Tidak perlu.” Anas berkata “ Aku sentiasa ingat daging kambing itu berada dalam mulut Nabi saw.”
Hadis sahih riwayat Bukhari.
2. قال أنس رضي الله عنه: أهدي للنبي صلى الله عليه وسلم جبة سندس وكان ينهى عن الحرير، فعجب الناس منها، فقال:"والذي نفس محمد بيده لمناديل سعد بن معاذ في الجنة أحسن من هذا"
Anas bin Malik ra berkata: Nabi saw dihadiahkan jubah diperbuat dari kain sundus dan sebelum itu Nabi saw telah melarang lelaki dari memakai kain sutera. Lalu orang ramai kagum dengan kain tersebut. Nabi saw pun bersabda “ Dan demi tuhan yang mana diriku dalam kekuasaannya , sesungguhnya kain sapu tangan Saad bin Muaz dalam syurga lebih baik dari kain ini.”
Hadis riwayat Bukhari.
Kedua: Menerima pemberian dari orang kafir adalah satu bentuk muamalat yang baik yang mana Allah telah disebut dalam ayat berikut:
لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ"[الممتحنة:8]
“ Allah swt tidak menegah kamu dari berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang kafir yang tidak memerangi kamu dan tidak menghalau kamu dari tanah air kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.”
Ketiga: Menerima pemberian dari orang kafir adalah dapat mengurangkan kejahatan mereka di muka bumi.
KESIMPULAN: HARUS MENERIMA SUMBANGAN DARI ORANG KAFIR UNTUK PEMBINAAN MASJID
Rujukan: Fatawah.com