There was an error in this gadget

Friday, March 16, 2012

Diskriminasi bahasa Inggeris!!!

Semasa aku melayari facebook, aku tergerak hati untuk memberi komen mengenai satu gambar buah nenas yang di post oleh seorang kenalan. Isunya buah nenas dalam bahasa Inggeris pineapple dan kebanyakan bahasa lain memanggil nenas ialah seakan-akan sama bunyinya. 

Aku membaca komen2 tersebut dan sgt mendukacitakan ia menjadi hinaan teradap bahasa Inggeris bahkan ditertawakan. Aku tergerak untuk menulis hal ini kerana risau ada segelintir kita menghina bahasa Inggeris yg juga datangnya dari Allah. 

 Kita perlu sedar dan tidak perlu menafikan bahawa bahasa Inggeris merupakan bahasa antarabangsa yg merupakan talian komunikasi antara semua bangsa antarabangsa. Aku juga setuju sekiranya ada pihak yg cuba untuk menaikkan bahasa Arab sebagai bahasa antarabangsa malah aku doakan semoga ia berjaya suatu hari nanti.

Jangan diskriminasi antara bahasa. Semua bahasa adalah dari Allah. Begitu juga halnya segelintir kita cukup jelek dgn bahasa Cina, Tamil dll sampaikan menjadi bahan ketawa dan ejekan. Aku sgt berbangga seandainya seseorang dapat mengusai kedua bahasa tersebut, selain dapat peluang pekerjaan yg cerah, ia juga dpt mengakrabkan hubungan antara kaum seterusnya menjadi jalan dakwah kerana org Cina sgt suka apabila kita berpetah dalam bahasa mereka.  

Berbalik pada bahasa Inggeris, apa perasaan orang Inggeris-Muslim kalau bahasa mereka dihinakan. Inilah masalah apabila menganggap bahasa Inggeris adalah bahasa Kristian, seolah sama anggapan org yg menganggap Islam hanyalah untuk org Melayu, tuhan Allah hanyalah tuhan khusus untuk Islam dan sebagainya. 

Aku teringat semasa aku mengambil subjek bahasa Inggeris rendah di Universiti Mu'tah, memang tidak dinafikan ada diselitkan unsur2 yg agak lari dari syar'ie mahupun adat orang arab dan Melayu, antaranya ada bab yg menyentuh couple, cara hidup dgn muzik dan lain2 yg memang tidak sesuai dijadikan cara hidup. Mungkin itulah antara agenda tersembunyi mereka untuk menyemaikan kononnya itu adalah cara hidup yang normal masyarakat. Hal ini mungkin menjadi penyebab untuk kita membenci bahasa Inggeris bahkan ada segelintir masyarakat Melayu dahulu mengatakan hantar anak belajar sekolah Inggeris itu belajar jadi kafir. Sampaikan mengatakan ia adalah bahasa penjajah yg tidak perlu dipelajari.

Jika dilihat sejarah, bahasa Arab suatu ketika dulu merupakan bahasa yg sgt diperlukan oleh masyarakat antarabangsa kerana ia adalah bahasa ilmu bahkan ada ilmuwan Inggeris menggunakan nama penanya seperti nama Arab. Bahasa Melayu pun tidak kurang hebatnya suatu masa dahulu menjadi Lingua-Franca dek kerana menjadi persinggahan pelabur seluruh dunia.


Kita pun mengetahui kebanyakan ilmu telah 'dicuri' oleh org barat dari Islam, agak mustahil sekiranya mereka mengambil ilmu tersebut tanpa mengusai bahasanya terlebih dahulu, sehinggakan ada cendekiawan barat menghafal al-Quran untuk mencari kelemahan org Islam. Apa yg nak aku bagitahu kat sini, sekiranya kita mampu menguasai sesuatu bahasa itu maka mudah juga untuk kita menguasai sesuatu yg sewajarnya.

Maka peranan kitalah sebagai pendakwah untuk mengubah bahasa Inggeris menjadi bahasa untuk orang ramai mengenali indahnya Islam sebelum orang awam mengkaji apa itu Islam serta mendalami bahasa Arab seterusnya berasa bangga mengunakan bahasa Arab, bahkan aku tidak merasa hairan bahasa Arab pula menjadi bahasa wajib antarabangsa!

No comments:

Post a Comment