There was an error in this gadget

Wednesday, September 29, 2010

Hukum sumbangan orang kafir untuk pembinaan masjid



Dr Amad Syarbadi berkata:
شْتَرَطَ الْفُقَهَاءُ فِي الْوَاهِبِ أَنْ يَكُونَ مِنْ أَهْل التَّبَرُّعِ, وَذَلِكَ بِأَنْ يَكُونَ عَاقِلاً بَالِغًا رَشِيدًا، وَأَنْ يَكُونَ مَالِكًا لِلشَّيْءِ الْمَوْهُوبِ, ولم يشترطوا الإسلام لصحة التبرع.وعليه يجوز للمسلم قبول التبرعات الوافدة من الكفار والمشركين واستعمالها في بناء المساجد أو ترميمها ونحو ذلك.بشرط ألا يترتب على ذلك تدخل ما في شئون المسلمين أو عبادتهم، أو يترتب على ذلك ضرر للمسلمين.
Ulama fekah mensyaratkan orang yang memberi hendaklah layak untuk memberi iaitu orang yang berakal, baligh, boleh menguruskan harta dan memiliki barang yang hendak diberi. Mereka tidak mensyaratkan Islam sebagai syarat sah pemberian. Oleh itu harus bagi orang Islam untuk menerima pemberian dari orang kafir dan orang musyrik serta menggunakannya untuk pembinaan dan membaikpulih masjid dengan syarat tidak menyebabkan orang kafir mencampuri urusan orang Islam atau ibadah mereka ataupun menyebabkan kemudaratan kepada orang Islam.
جاء في متن تنوير الأبصار المطبوع ضمن حاشيته الدر المختار مع الرد المحتار(24/9):"وَشَرَائِطُ صِحَّتِهَا فِي الْوَاهِبِ الْعَقْلُ وَالْبُلُوغُ وَالْمِلْكُ".
{انظر: الرد المحتار(24/9)}.
Dalam kitab fekah mazhab Hanafi Matnu Tanwiril Absar telah menyebut:
“ Dan syarat-syarat sah bagi orang yang memberi adalah berakal, baligh dan
memiliki.”
وجاء في مختصر خليل (ص214):"الهبة: تمليك بلا عوض, ولثواب الآخرة صدقة, وصحت في كل مملوك ينقل ممن له تبرع بها وإن مجهولا".
Dalam kitab fekah mazhab Maliki “Mukhtasar Khalil” menyebut:
“ Pemberian ada memberi pemilikan tanpa ada bayaran. Pemberian untuk mendapat pahala di akhirat adalah sedekah. Pemberian adalah sah (menurut syariat) pada setiap barang yang dimiliki yang dipindah milik dari orang yang berkelayakan untuk memberi sekalipun dari orang yang tidak diketahui.”
وجاء في كفاية الأخيار(2/225):"ويجوز للمسلم والذمي الوصية لعمارة المسجد الأقصى وغيره من المساجد وكذا لعمارة قبور".
Dalam kitab kifayatul Akhyar kitab mazhab Syafie:
“Dan Harus bagi orang Muslim dan orang kafir zimmi untuk mewasiatkan hartanya untuk mengimarahkan masjid Aqsa dan masjid-masjid yang lain. Demikian juga hukumnya mengimarahkan kubur-kubur orang Islam.

قال النووي في المجموع(15/410):"فأما الكافر فوصيته جائزة ذميا كان أو حربيا إذا أوصى بمثل ما يوصى به المسلم".
Imam Nawawi ulama mazhab Syafie berkata dalam kitabnya “Majmuk”:
“Adapun orang kafir diharuskan dia mewasiatkan hartanya samaada kafir zimmi atau kafir harbi (yang berperang dgn orang Islam) sekiranya dia mewasiatkan seperti apa yang diwasiatkan oleh orang Islam.”
Ulasan: Seperti mana orang Islam boleh mewasiatkan hartanya untuk membangunkan masjid begitu juga dengan orang kafir.
جاء في الفروع لابن مفلح الحنبلي(11/478):"وَتَجُوزُ عِمَارَةُ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكِسْوَتُهُ وَإِشْعَالُهُ بِمَالِ كُلِّ كَافِرٍ، وَأَنْ يَبْنِيَهُ بِيَدِهِ، ذَكَرَهُ فِي الرِّعَايَةِ وَغَيْرِهَا، وَهُوَ ظَاهِرُ كَلَامِهِمْ فِي وَقْفِهِ عَلَيْهِ وَوَصِيَّتِهِ لَهُ".
Dalam kitab al-Furu’ karangan Ibnu Muflih seorang ulama mazhab Hambali:
“ Dan harus mengimarahkan semua masjid, meletakkan tabir dan memasang api dengan harta mana-mana orang kafir. Begitu juga orang kafir boleh membina masjid dengan ushanya sendiri. Ini disebut dalam kitab ‘ar-Ri’ayah dan kitab-kitab lain. Ini juga sama dengan hukum orang kafir mewakafkan dan mewasiatkan harta untuk masjid.”
Dalil-dalil pendapat kebanyakan ulama adalah seperti berikut:
Pertama: Nabi saw menerima hadiah dari orang kafir seperti yang yang disebut dalam kitab sahih Bukhari dan Muslim. Dalam kitab “Mughnil Muhtaj” karangan Syeikh Syarbini seorang Ulama mazhab Syafie:
وَقَبِلَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَدِيَّةَ الْمُقَوْقَسِ الْكَافِرِ وَتَسَرَّى مِنْ جُمْلَتِهَا بِمَارِيَةَ الْقِبْطِيَّةِ وَأَوْلَدَهَا".
"Nabi saw telah menerima hadiah dari Muqauqis seorang raja yang kafir. Termasuk dari hadiah tersebut adalah Mariah Qibtiyyah dan anak-anaknya.”
Sesungguhnya Imam Bukhari dalam kitab sahihnya telah meletakkan satu tajuk “bab menerima hadiah orang-orang musyrikin” dan telah membawa beberapa hadis, diantaranya:
1. ما رواه أنس بن مالك رضي الله عنه أن يهودية أتت النبي صلى الله عليه وسلم بشاة مسمومة فأكل منها، فجيء بها فقيل: ألا نقتلها؟ قال:"لا". فما زلت أعرفها في لهوات رسول الله صلى الله عليه وسلم.{رواه البخاري}.
. kafir zimmi atau kafir harb0a mewasiatkan hartanya samaada kafir zimmi atau kafir harb0dari orang yang berkelayakan untuk meHadis riwayat Anas bin Malil ra, sesungguhnya seorang Yahudi wanita berjumpa Nabi saw membawa kambing yang diletak racun. Nabi saw pun makan. Kemudian wanita tersebut dibawa kepada Nabi saw dan baginda ditanya “ Apakah perlu kita membunuhnya?” Nabi saw menjawab “Tidak perlu.” Anas berkata “ Aku sentiasa ingat daging kambing itu berada dalam mulut Nabi saw.”
Hadis sahih riwayat Bukhari.
2. قال أنس رضي الله عنه: أهدي للنبي صلى الله عليه وسلم جبة سندس وكان ينهى عن الحرير، فعجب الناس منها، فقال:"والذي نفس محمد بيده لمناديل سعد بن معاذ في الجنة أحسن من هذا"
Anas bin Malik ra berkata: Nabi saw dihadiahkan jubah diperbuat dari kain sundus dan sebelum itu Nabi saw telah melarang lelaki dari memakai kain sutera. Lalu orang ramai kagum dengan kain tersebut. Nabi saw pun bersabda “ Dan demi tuhan yang mana diriku dalam kekuasaannya , sesungguhnya kain sapu tangan Saad bin Muaz dalam syurga lebih baik dari kain ini.”
Hadis riwayat Bukhari.
Kedua: Menerima pemberian dari orang kafir adalah satu bentuk muamalat yang baik yang mana Allah telah disebut dalam ayat berikut:
لا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ"[الممتحنة:8]
“ Allah swt tidak menegah kamu dari berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang kafir yang tidak memerangi kamu dan tidak menghalau kamu dari tanah air kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.”
Ketiga: Menerima pemberian dari orang kafir adalah dapat mengurangkan kejahatan mereka di muka bumi.
KESIMPULAN: HARUS MENERIMA SUMBANGAN DARI ORANG KAFIR UNTUK PEMBINAAN MASJID
Rujukan: Fatawah.com

No comments:

Post a Comment