There was an error in this gadget

Wednesday, September 29, 2010

Pengembara yang kehilangan bekalan


CERITA SEORANG ARAB

Dalam pukul 10 malam jumaat di masjid Samandudi , bangun seorang lelaki arab yang menceritakan bahwa dia dari balqas nak menuju kaherah untuk melihat anaknya sakit kronik. Dia telah kecurian duit hasil 14 hari dia berkerja dan meminta para jemaah menolongnya. Dia menangis amat kuat dan lama. Ini mungkin kerana dia berada dalam benar-benar kesusahan.

MANUSIA DALAM PENGEMBARAAN

Daripada kisah arab tadi dapat kita renung diri kita sebagai manusia adalah seorang musafir menuju ke destinasi yang sangat jauh bernama akhirat. Suatu hari Nabi saw tidur diatas tikar, lalu bangun dari tidur dalam keadaan badannya terdapat kesan tikar tersebut. Lalu para sahabat berkata:

“ Bagaimana kalau kami berikan kepadamu tilam yang empuk ?”

Baginda saw menjawab:

مَا لِيْ وَمَا لِلدُّنْيَا مَا أَنَا فِيْ الدُّنْيَا إِلَّا كَرَاكِبٍ اسْتَظَلَّ شَجَرَةً ثُمَّ رَاحَ وَتَرَكَهَا

“ Kenapa aku perlu untuk cenderung kepada dunia sedangkan aku penuntut akhirat. Aku hanyalah di dunia ini seumpama musafir yang menunggang kenderaan yang singgah di sepohon pokok, kemudian berangkat meninggalkannya.”

Hadis riwayat Tirmizi, Ibnu Majah,

Manusia adalah pengembara yang menuju ke alam akhirat dan dituntut oleh tuhan untuk membawa bekalan yang secukupnya untuk bertemu tuhan. Bekalannya bukanlah nasi lemak, wang simpanan dan harta benda dunia yang lain. Bekalannya adalah takwa.

TAKWA ADALAH BEKALAN

Setiap pengembera memerlukan bekalan yang cukup. Begitu juga dengan pengembera ke negeri akhirat memerlukan bekalan. Tuhan telah menyebut dalam al-Quran bekalan jenis apakah yang perlu kita sediakan. Firman Allah swt:

وَتَزَوَّدُواْ فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى وَاتَّقُونِ يَا أُوْلِي الأَلْبَابِ


“Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal.” (197 : al-Baqarah)

Allah swt menilai takwa yang ada pada amalan. Sebanyak mana amalan tanpa takwa maka tidak sampai kepada Allah swt. Firman Allah swt:

لَن يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَكِن يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنكُمْ كَذَلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ

"Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik." (37 : al-Hajj)

Takwa yang dikehendaki adalah keikhalasan, pengharapan , ketakutan (tidak diterima) dan ingat Allah swt dalam amalan. Tanpa perkara ini amalan kita kurang nilainya atau tidak ditolak samasekali.Inilah intipati amalan yang mesti ada. Ia sukar untuk diperolehi melainkan orang yang diberi anugerah Allah swt.

BEKALAN YANG DICURI

Ramai manusia yang tidak sedar bahwa amalan yang mereka amalkan telah hilang dicuri syaitan atau pun nafsu. Diantara sitiuasi-situasi amalan dicuri adalah seperti berikut:

1. Menghebahkan amal baiknya sebelum , semasa atau selepas. Ini adalah tanda riyak.

Tamim ad-dari ra seorang sahabat Nabi berkata:

والله لركعة أصليها في جوف الليل في السر أحب إلي من أن أصلي الليل كله ثم أقصه غلى الناس

“ Demi Allah satu rakaat yang aku lakukan di tengah malam dengan penuh kerahsian lebih aku sukai daripada aku solat semalam penuh, kemudian aku cerita kepada manusia lain.”

Oleh itu hendaklah menjauhi daripada mendedahkan amalannya dalam sembang2, ucapan, blog , ym dan sebagainya.

2. Berasa bangga dengan amalan. Merasakan diri lebih baik dari orang lain.

Nabi saw bersabda:

ثلاث مهلكات: شح مطاع وهوى متبع وإعجاب المرء بنفسه

“ Tiga perkara yang merosakkan: sifat kedekut yang ditaati, nafsu diikuti dan seorang yang kagum dengan dirinya.”

Hadis hasan riwayat al-Bazzar dan al-Baihaqi.

Syaitan sentiasa menggoda supaya kita berasa orang yang beramal, baik, wara' dan sebagainya bila kita buat amal. Kalau ada ada perasaan ini maka menyebabkan terbatal amalan tadi.

3. Menunjukkan amalan yang dilakukan (riya’)

Firman Allah swt:

فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ الَّذِينَ هُمْ يُرَاؤُونَ


“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya dan orang yang menunjuk-nunjukan amalannya.” (4 – 6 : al-Ma’un).

Oleh itu janganlah sesorang itu menunjukkan amalannya di depan manusia. Hendaklah dia berusha untuk menyembunyikan amalan baiknya. Nabi saw sendiri menyuruh kita solat sunat di rumah:

أفضل صلاتكم في بيوتكم إلا المكتوبة

“ Sebaik-baik solat adalah di rumah kamu kecuali solat fardu.”

Hadis sahih Bukhari dan Muslim.

4. Amalan di depan orang lebih baik dari amalan semasa bersendirian.

Ulama tasauf telah menyatakan bahawa diantar alamat ikhlas adalah sama amalan didepan manusia dengan amalan bersendirian. Islam meyuruh takwa kita sama, samaada didepan atau dibelakang manusia. Nabi saw telah bersabda:

وأما المنجيات فالعدل في الغضب والرضا والقصد في الفقر والغنى وخشية الله في السر والعلانية

“ Adapun 3 perkara yang menyalamatkan adalah 1. bersikap adil samaada semasa marah atau reda. 2. Bersikap sederherhana dalam berbelanja semasa miskin atau kaya. 3. Takut kepada Allah samada bersendirian atau didepan orang lain."

Hadis hasan riwayat Bazar dan al-Baihaqi.

Cthnya
1. Buat rawatib dekat masjid bila solat sorang takde solat rawatib.
2. Pakai elok ke masjid tapi biase2 semasa solat di rumah.
3. panjangkan bacaan semasa depan orang tapi baca pendek semasa solat sorang.
4. Baca wirid semasa dengan jemaah tetapi tinggal semasa sorang.
5. Berakhalak mulia kepada sesetengah orang.


5. Berasa seronok apabila orang memuji amalannya dan berasa tidak seronok apabila orang mengejinya.

Ini juga boleh merosakkan amalan manusia kerana kita disuruh untuk mencari keredaan Allah. Bagaimana kita hendak seronok dengan pujian sedangkan kita tidak tahu Allah terima atau tidak amalan kita. Ini adalah alamat ikhlas disisi ulama tasauf .

6. Mengungkit amalan.

Bagi amalan yang mebabitkan kebajikan kepada orang lain , hendaklah dijauhkan mengungkit amalan tersebut. Tidak kiralah mengungkit dengan hati atau kata2. Firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تُبْطِلُواْ صَدَقَاتِكُم بِالْمَنِّ وَالأذَى كَالَّذِي يُنفِقُ مَالَهُ رِئَاء النَّاسِ وَلاَ يُؤْمِنُ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْداً لاَّ يَقْدِرُونَ عَلَى شَيْءٍ مِّمَّا كَسَبُواْ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir. (264 : al-Baqarah).

Banyak dikalangan kita rasa tidak kecewa atau tidak puas hati orang yang kita telah buat baik tidak membantu kita atau tidak menghormati atau tidak ingat jasa kita.

KESIMPULAN

Ini adalah situasi-situasi boleh yang menyebabkan bekalan amalan kita lebur dan hilang begitu sahaja. BUAT AMALAN MEMANG SUSAH TETAPI HENDAK MENJAGA AMALAN LAGI SUSAH. Sebab itu saidina Ali berpesan:

كونوا لقبول الأعمال أشد إهتماما من الأعمال

“ Hendaklah kamu lebih usaha supaya diterima amalan lebih dari usha kamu beramal.”

Amalan-amalan begini syirik yang tersembunyi. Nabi saw bersabda:

يقوم الرجل فيصلي فيزين صلاته جاهدا لما يرى من نظر الناس إليه فذلك شرم السرائر

“ Seorang lelaki yang solat dan berusaha untuk mengelokkan solatnya kerana manusia melihatnya. Itulah syirik yang tersembunyi.”

Hadis riwat Ibnu Khuzaimah

Kalaulah arab yang kehilangan bekalan tadi menangis terasak-esak kerana kehilangan bekalannya, kita yang hilang bekalan akhirat perlu lebih menangis. Perlu berusaha untuk ikhlas dan menghilangkan sifat riya dan ujub. Sifat cinta diri sendiri lebih dari cinta tuhan adalah sebab utama perkara ini. Oleh itu kita hendaklah menjauhkan dari menyembah hawa nafsu dan menjadikannya sebagai tuhan. Dari 17 sampai 30 julai insyaAllah akan dibaca satu kitab karangan dr Majdi hilali yang menceritakan kepada kita bagaimana untuk menghilangkan sifat ujub. Untuk keterangan lanjut tentang pengajian sila lihat sini "iklan daurah"

Rujukan: Al-Quran (tafsir muyassar), Al-Muntaqa at-Targhib wat Tarhib oleh Qardawi, Tuhfatul ahwazi oleh al-Mubarakfuri, Ruhbanul Lail oleh Dr Said al-Affani dan lain-lain.

No comments:

Post a Comment