There was an error in this gadget

Friday, October 22, 2010

Bersikap baik kepada keluarga.

14 Zulkaedah 1431 H
Oleh : YB. Drs. Khalil Idham Lim

“SeSebaik-baik kalian adalah orang yang bersikap baik kepada keluarganya. Dan aku adalah orang yang terbaik bagi keluargaku” (HR at-Tirmidzi dan Abu Daud).Sebahagian orang merasa sudah tepat menjalani hidup di jalan Allah.

Sebab, sudah mengikuti Rasulullah, telah melakukan segala macam ibadah wajib dan sunnat, serta telah berbuat baik untuk umat. Namun, ada juga yang hanya berbuat baik kepada umat di luar keluarganya, sedangkan keluarganya diabaikan. Ada suami yang menjadikan isterinya bagaikan hamba.

Begitu mudah marah terhadap isteri hanya kerana hidangan makan tengahhari nya terlambat Bahkan, ada suami yang merasa “haram” memasak untuk isterinya seumur hidup, meskipun sempat dilakukan.

Padahal, keluarga merupakan sebahagian kecil dari umat Islam kesleuruhannya. Kalau menelusuri kehidupan Rasulullah, beliau memperlakukan keluarganya dengan sangat baik.

Bila pulang ke rumah dan mendapati tiada makanan, beliau akan bersabar dan bahkan berpuasa. Bila memanggil isterinya, beliau menggunakan kata-kata yang baik dan lembut.

Rasulullah sendiri mengakui kalau beliau adalah orang yang terbaik untuk keluarganya. Hal ini juga diakui oleh orang yang pernah membantunya. Katanya, selama sekian tahun bersama Rasul, tidak pernah mendengar kata-kata yang tidak enak di hati.

Demikianlah Rasulullah s.a.w. memberi contoh untuk diikuti oleh umatnya spanjang zaman.

Kerana itu, penting bagi setiap insan untuk berpikir tentang umat Islam , termasuklah umat Islam terkecil iaitu keluarganya sendiri. Sesunbgguhnya pembinaaan umat perlu dari keluarga sendiri.

Sebab, kita lebih tahu apa yang terjadi dalam keluarga sendiri, berbanding dengan apa yang terjadi dalam keluarga orang lain.

Jika setiap orang mahu mengawal dan mampu mengawal umat dalam keluarganya sendiri, maka dengan sendirinya umat yang besar akan ikut terkawal juga. Semoga Allah menjauhkan kita dari perasaan yang menipu diri kita sendiri.

No comments:

Post a Comment