There was an error in this gadget

Tuesday, October 19, 2010

Rendahkanlah hati mu


Rendahkanlah hati mu

Nabi saw bersabda:

إن الله أوحى إلي أن تواضعوا حتى لا يفخر أحد على أحد ولا يبغى أحد على أحد

“ Sesungguhnya Allah mewahyukan kepada ku agar kamu semua bersikap merendah hati mu supaya kamu tidak bermegah kepada yang lain dan tidak menzalimi orang lain.”

Hadis riwayat Muslim

Tawaduk adalah perasaan kita adalah yang paling banyak dosa dan kesalahan diantara orang lain. Imam Malik bin berkata dalam mendefinasikan tawaduk:

أن ترى نفسك دون كل جليس

Kamu melihat dirimu lebih rendah dari setiap orang yang bersama.

Kalau berada dalam kelas, kita rasa lebih banyak dosa dan kesalahan dari rakan sekelas. Sekalipun kita sebagai guru kena rasa kita yang banyak dosa dari orang lain.

Kalau berada di tempat kerja kita rasa kita lah paling banyak dosa dan kesalahan dari rakan sekerja lain. Walaupun kita bos kita kena rasa lebih banyak dosa.

Kalau dalam rumah , kita rasa lebih banyak kesalahan dan dosa dari housmate lain. Even kita senior.

Nabi saw pun disuruh untuk merendahkan diri dengan para sahabatnya. Allah berfirman :

واخفض جناحك لمن تبعك من المؤمنين

“ Dan rendahkanlah dirimu kepada orang-orang beriman yang mengikuti kamu.”

Sifat merendah diri terhadap sesame mukmin dan muslim adalah dituntut dalam al-Quran. Inilah golangan yang dikasihi tuhan. Firman Allah swt:

“ mereka (orang yang dikasihi tuhan dan mengasihi tuhan) merasa hina terhadap orang-orang beriman dan merasa megah terhadap orang-orang kafir.”

Berpakaian cantik tidak menafikan tawaduk

Rasulullah saw bersabda:

“ Tidak masuk syurga orang yang mempunyai sebesar biji sawi sifat kesombongan dalam hatinya.”

Sahabat bertanya:

Bagaimana kalau orang yang suka pakai baju cantik dan kasut cantik.

Nabi saw menjawab:

Sesungguhnya Allah cantik dan sukakan kecantikan. Kesombongan adalah menolak kebenaran dan menghina manusia (walau dalam hati).

Hadis sahih Bukhari

Cerita tentang tawaduk

Ketika mana salman al-farisi menjadi gabenor pada salah satu wilayah Islam, seorang kenamaan telah membeli barang. Apabila dia melihat salman yang disangkannya pembawa barang, dia telah berkata “ Mari angkat barang-barang ini.” Lalu salman membawa barang tersebut. Di pertengahan jalan, orang ramai telah berkata “ Semoga Allah memberi kebaikan pada mu wahai gabenor. Biar kami yang membawa barang-barang yang kau bawa.” Namun salman enggan untuk menyerahkan barang itu kepada mereka. Ketika itu barulah kenamaan tadi tersedar dan berkata pada dirinya “ Celaka engkau ini , aku telah mempergunakan gabenor.” Dia pun meminta maaf kepada salman dan berkata “ Maaf aku tidak mengenalimu , semoga Allah memberikan kebaikan kepada mu. “ Salman pun berkata “ tidak mengapa, engkau balik rumah.” Salman membawa barang itu ke rumah kenamaan tersebut. Dia pun berkata “ Aku tidak akan mempergunakan sesiapa selepas ini.”

Cerita ini disebut dalam kitab Tanbihul Mugtarrin.

No comments:

Post a Comment